Pemda dan Daiyah Diminta Edukasi Umat dengan Syariah Kaffah  

AcehNews.net|BANDA ACEH – “Peningkatan taraf berpikir umat. Inilah yang nanti kita akan berusaha meningkatkan kualitasnya ke depan. Masyarakat tidak boleh dibuai dengan materi terkait fikih ibadah saja, tapi harus seluruh aspek syariah,” ungkap Ustazah Rifqiyya di Aula Balai Kota Banda Aceh, Sabtu kemarin (25/06/2016).

Ustazah Rifqiyya kemudian menjelaskan bentuk penjajahan yang dialami umat Islam kini, di mana kaum muslimin dijajah oleh orang-orang kafir.

“Saudara kita yang ada di belahan bumi lain, mereka berada dalam penjajahan fisik seperti Suriah, Palestina, dan lainnya. Sementara kita di sini tidak begitu, sedang dijajah secara pemikiran yang mengubah gaya hidup kita,” ungkap Ketua DPD I Muslimah Hizbut Tahrir Aceh itu.

Dia pun mengatakan, kaum muslimin menjadi umat pembebek, pengekor. Mengikuti gaya hidup orang-orang kafir. Ketika  kaum muslimin berpaling dari syariah yang kaffah maka persoalan demi persoalan itu akan menimpa tersebut.

“Inilah qadhiyah masyiriyah, problematika utama,” tegas Ustazah Rifqiyya di hadapan Walikota Banda Aceh, Hj. Illiza Sa’duddin Djamal SE dan jajarannya yang ikut hadir, para daiyah kota Banda Aceh, dan ratusan kaum Ibu Majlis Taklim se-kota Banda Aceh.

Lanjutnya, tiga pilar penegakan syariah Islam menurutnya, yaitu pilar pertama, harus terbentuk taqwa individu. Ketaqwaan inilah yang akan mendorong seseorang untuk takut kepada Allah, dan taat kepada syariat Allah. Ketika pemerintah mengeluarkan qanun syariah, namun ada yang menolak itu karena taqwa individu itu belum terwujud.

Dalam rangka untuk meningkatkan ketaqwaan individu, sambung dia, dakwah ini tidak boleh hanya disampaikan dari sisi ibadah. Karena bicara syariah itu sangat luas. Ekonomi, politik, pendidikan Islam, termasuk sistem pemerintahan Islam.

Pilar kedua, menurut Ustazah Rifqiyya, adanya kontrol masyarakat. Masyarakat itu jika tidak amar makruf nahi munkar, maka azab Allah akan menimpa dan doa orang-orang yang shalih tidak akan dikabulkan oleh Allah.

Pilar ketiga, penerapan hukum Allah oleh negara. Pemerintah itu, kata ustazah, memegang peran penting. Jika ada kemaksiatan besar, itu terjadi karena pemerintah memberi izin. Dan jika ada kebaikan besar yang terjadi, itupun andil negara.

“Negara wajib menjadikan kedaulatan ada di tangan Allah. Yang dicari ridhanya Allah, bukan manusia. Dia pun katakan. Ketika kita bicara penerapan syariat oleh pemerintah, maka bentuknya adalah Khilafah. Kita semua berproses menuju ke arah itu, karenanya tiga pilar ini harus tegak,” tegasnya.

Di akhir Ustazah Rifqiyya menegaskan bahwa Muslimah Hizbut Tahrir menginginkan program pembinaan masyarakat ini harus terus dilakukan meskipun hanya sedikit masyarakat yang mau.

“Masyarakat kita haus akan pemahaman syariat kaffah, kami dari Muslimah Hizbut Tahrir bersedia memberikan pemahaman kepada para Daiyah untuk bisa menyampaikan Islam kaffah bagi masyarakat,” tutupnya. (saniah ls/rilis)

Advertisements

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *