Illiza Sampaikan Raqan Pertanggungjawaban APBK 2014

BANDA ACEH|AcehNews.Net – Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK) Banda Aceh menggelar sidang paripurna dengan agenda Penyampaian Penjelasan dan Penyerahan Rancangan Qanun (Raqan) Tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBK Banda Aceh 2014.

Penjelasan dan penyerahan Raqan tersebut dilakukan langsung Walikota Banda Aceh, Hj Illiza Sa’aduddin Djamal SE pada sidang paripurna yang dipimpin oleh Ketua DPRK Banda Aceh, Arif Fadhillah SIKom pada 18 Mei 2015.

Saat membuka sidang yang digelar di Ruang Sidang Utama DPRK Banda Aceh ini, Arif Fadhillah mengatakan, agenda sidang lebih merujuk kepada implementasi fungsi dewan pada bidang pengawasan. “Fokus pengawasannya adalah pada pelaksanaan dan pertanggungjawaban APBK Banda Aceh tahun anggaran 2014 yang telah direalisasikan pelaksanaannya oleh pihak eksekutif,” kata politisi Partai Demokrat tersebut.

Sementara itu, Walikota dihadapan dewan menjelaskan berbagai program dan kegiatan yang dilaksanakan pada tahun anggaran 2014, sesuai dengan Visi Kota Banda Aceh sebagai Model Kota Madani. “APBK Banda Aceh 2014 sebagai rencana kerja tahunan yang memuat bergabagi program dan kegiatan, disusun atas dasar pendekatan kinerja yang mengutamakan output, hasil dan manfaat dari setiap alokasi biaya yang direncanakan sesuai kebutuhan masyarakat,” papar Illiza.

Pada kesempatan itu, walikota juga menyampaikan Realisasi Pendapatan Daerah, Belanja Daerah dan Pembiayaan Daerah sampai dengan 31 Desember 2014 yang terserap 99,92 persen. Sebut Illiza,pendapatan sampai 31 Desember 2014 terealisasi sebesar Rp 1.131.104.242.954 atau 99,92 persen. Rincinya, bersumber dari PAD sebesar Rp171.777.275.448, pendapatan transfer Rp811.552.695.026, dan pendapatan yang sah sebesar Rp150.774.272.479.

Adapun Belanja Daerah yang terealisasi senilai Rp1.096.156.567.907 atau 91,77 persen dari yang direncanakan Rp1.194.481.738.323 yang terdiri dari belanja operasi Rp876.092.874.154, belanja modal Rp207.564.197.996, dan belanja tak teduga terealisasi Rp29.094.554, serta transfer/bagi hasil ke desa yang terealisasi sebesar Rp12.470.401.203.

“Dilihat dari sisi penerimaan pembiayaan daerah yang terealisasi sebesar Rp 62.987.795.452 atau 100 persen dari yang direncanakan. Sementara pengeluaran pembiayaan daerah tidak direalisasikan,” jelas Illiza.

Mengakhiri sambutannya, Illiza mengakui tidak semua program pada 2014 dapat memenuhi harapan semua pihak. Atas kekurangan dan hambatan yang ditemui selama ini khususnya dalam pelaksanaan APBK 2014, Illiza mengatakan, akan diperbaiki dan disempurnakan pada tahun anggaran berjalan.

Turut hadir pada kesempatan tersebut antara lain Sekda Kota Banda Aceh Ir Bahagia Dipl SE, Sekwan Drs Ansarullah, sejumlah unsur Forkopimda dan Kepala SKPD di lingkungan Pemko Banda Aceh serta awak media. (zoel m)

 

Advertisements

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *