IAIN Ar-Raniry Akhirnya Resmi Menjadi UIN

BANDA ACEH Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar-Raniry resmi menjadi Universitas Islam  Negeri (UIN) Ar-Raniry, Rabu (17/9). Perubahan status tersebut ditandai dengan launching status oleh Wakil Menteri Agama RI, Prof. Dr. H. Nasaruddin Umar, MA di Auditorium Ali Hasymi.

Peresmian juga ditandai dengan penandatanganan prasasti UIN Ar-raniry serta penandatanganan piagam alih status oleh Prof. Nasaruddin Umar, yang disaksikan oleh Gubernur Aceh, Zaini Abdullah, Wali Nanggroe Aceh, Malik Mahmud Al-Haytar, Ketua DPRA, Hasbi Abdullah serta rektor UIN Ar-Raniry, Prof. Farid Wajidi.

“Dengan peralihan status ini semoga melahirkan para intelektual yang berakhlaqul karimah serta menambah prestasi intelektual bangsa Indonesia dengan berbasis keagamaan,” ujar Wakil Menteri Agama, Prof. Nasaruddin Umar yang mewakili Menteri Dalam Negeri, Lukman Hakim Saifuddin yang berhalangan hadir.

Wamen Agama RI ini juga berharap, dengan perubahan status ini dapat mengembalikan kegemilangan ilmu pengetahuan Islam, seperti yang pernah terjadi pada masa kegemilangan Islam, seperti Ibnu Sina, seorang ahli kedokteran yang juga seorang Sufi dan ahli Fiqh, Ar-Razi, Ibnu Haitam, Al-Khawarizmi, ahli matematika dan seorang ulama.

“Islam adalah agama Universal, dengan perubahan status ini kita berharap dapat mewadahi keluasan keilmuan Islam,” harapnya.

Sementara itu Gubernur Aceh, Zaini Abdullah dalam sambutannya menyatakan dukungan dan kegembiraan atas perubahan status ini. Menurut dia, dengan berubahnya status IAIN Ar-Raniry  menjadi UIN merupakan langkah yang tepat agar para alumni mampu menjawab kebutuhan pasar yang menuntut diversifikasi ilmu. Kini kampus UIN ini, kata Zaini lagi,  dapat menghasilkan  para sarjana dalam bidang studi umum tapi dengan perspektif Islam.

Gubernur juga mengingatkan agar melakukan transfer of knowledges bagi generasi muda sehingga mempunyai pengetahuan yang luas, unggul dan berdaya saing tinggi, serta membangun generasi dengan akhlaqulkarimah yang terpuji, jujur, punya semangat dan etos kerja yang tinggi, disiplin dan sanggup menghadapi berbagai ujian dan tantangan.

Sementara itu Rektor UIN Ar-Raniry Prof. Farid Wajidi menyatakan kegembiraannya terhadap perubahan status kampus jantung hati rakyat Aceh tersebut dan berharap perubahan tersebut membawa efek positif terhadap peningkatan kapasitas keilmuan.

“Saya sangat bangga dan gembira dengan perubahan status ini, semoga ini menjadi awal yang baik bagi kebangkitan ilmu pengetahuan dan kami mengharapkan dukungan dari semua pihak untuk UIN menjadi lebih baik,” pungkasnya. (rilis/*)

Advertisements

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com