Anjloknya Harga Minyak Dunia Ancam Perekonomian Rakyat  

AcehNews.Net|KUALA SIMPANG – Turunnya harga minyak dunia jika terus terjadi akan mengancam perekonomian rakyat, banyak perusahaan yang bergerak di sektor migas akan  merasakan dampak yang  paling nyata dimana  bisa terjadi efisiensi atau pengurangan karyawan secara massal. Hal ini diungkapkan oleh Isrianto Kurniawan, salah seorang praktisi migas dari PT Pertamina EP Field Rantau, di hadapan para awak media di Wisma Jeumpa Komplek Pertamina Rantau, Aceh Tamiang beberapa waktu lalu.

Kata dia, saat ini harga minyak dunia USD 43 per barel , anjloknya harga minyak dunia tersebut akibat sikap para negara produsen minyak yang bersaing menjual  minyak dengan harga yang cukup murah, berawal dari Amerika Serikat dimana kondisi cadangan minyak yang luar biasa banyak, lalu menjual minyak dengan harga murah, memicu negara-negara penghasil minyak lainnya ikut menurunkan harga minyak dunia, seperti Timur Tengah .

“Persaingan menjual harga minyak dengan murah inilah mengakibatkan harga minyak dunia jatuh, sebagian perusahaan minyak tak mampu bersaing akibat tingginya biaya produksi tak sebanding  dengan income yang didapat dari hasil penjualan minyak,” jelas Isrianto menjawab pertanyaan para wartawan.

Isrianto Kurniawan, Teknik Perminyakan (kanan) dan Jufri, Kepala Bagian Humas PT.Pertamina EP Field  Rantau pada acara Media Edukasi beberapa waktu lalu di Wisma Jeumpa Komplek Pertamina Rantau, Aceh Tamiang.|Bayu

Isrianto Kurniawan, Teknik Perminyakan (kiri) dan Jufri, Kepala Bagian Humas PT.Pertamina EP Field Rantau pada acara Media Edukasi beberapa waktu lalu di Wisma Jeumpa Komplek Pertamina Rantau, Aceh Tamiang.|Bayu

Menurut Kepala Bagian  Humas PT. Pertamina EP Field Rantau Jufri, menanggapi  anjloknya harga minyak dunia, akibat adanya unsur politik dari  negara-negara adidaya seperti Amerika Serikat dan Rusia, ISIS yang juga menguasai minyak dunia, dan cadangan yang sangat banyak yang dimiliki oleh negara produsen minyak.

Jelasnya, seperti Amerika Serikat misalnya mampu menjual lebih dari satu juta barel pertahun, ini menunjukkan betapa banyaknya cadangan minyak mereka, demikian juga halnya Rusia, dan hingga saat ini belum ada  lembaga dunia yang berperan untuk  mengendalikan harga minyak dunia, termasuk OPEC.

Jika harga minyak dunia terus anjlok, akan berdampak buruk kepada perekonomian rakyat secara luas. Tingginya biaya produksi perusahaan di bidang migas, akan membuat perusahaan migas terancam kolaps. Kondisi ini sudah terjadi di sejumlah negara, beberapa sumber media asing telah memberitakan anjloknya harga minyak dunia telah mengakibatkan produsen bahan bakar minyak asal Belanda Shell telah merumahkan sedikitnya 6.500 pekerja, begitu juga perusahaan minyak Italia Saipern, dalam 2 tahun ini akan memangkas 8.800 karyawannya.

Bagi Indonesia turunnya harga minyak dunia mengakibatkan penerimaan negara dari sektor migas menjadi rendah yang bisa berpengaruh terhadap devisa negara dan nilai tukar rupiah menjadi rendah. Para praktisi migas di Indonesia khususnya di bawah naungan PT Pertamina  EP. Field Rantau sangat  berharap agar anjloknya harga minyak dunia tidak  mengakibatkan terjadinya perampingan pegawai  di perusahaan migas yang ada di tanah air seperti Pertamina.

Selain memaparkan dampak anjloknya harga minyak dunia terhadap perusahaan migas dan perekonomian rakyat , acara Media Edukasi Dan Diskusi Bersama SKK Migas, yang digelar  Pertamina EP Field Rantau beberapa waktu lalu di Wisma Jeumpa Komplek Pertamina Rantau , juga memaparkan sejumlah kasus tambang minyak ilegal yang dilakukan masyarakat yang sangat beresiko terhadap keselamatan jiwa, dan tak lupa.

Media edukasi yang dibuka langsung oleh Field Manager pertamina EP Rantau,  Agus Amperianto tersebut  diutamakan untuk menambah wawasan para awak media terkait produksi dan perkembangan migas dan peran strategis Pertamina EP Field Rantau dalam mandukung Pertumbuhan Ekonomi Nasional. (bayu)

Advertisements

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com